Kemendagri Layangkan Surat Ke Gubernur Jawa Barat, Terkait Dugaan Pelanggaran Etik Pj Bupati Bekasi DR

banner 120x600

Wartasidik.co — Kabupaten Bekasi

BEREDAR surat dari Kementrian Dalam Negri ( Kemendagri) melalui Direktur Jendral Otonomi Daerah ( OTDA), ditujukan kepada Gubernur Jawa Barat, untuk Melakukan Klarifikasi Terkait adanya Laporan Dugaan Pelanggaran Etik Dan Atau Pelanggaran Disiplin Aparatur Sipil Negara (ASN), yang dimana yang bersangkutan kini menjabat sebagai Penjabat (Pj) Bupati Bekasi DR. Surat dengan Nomor : 100.2.1.3 / 8367/OTDA tertanggal 21 November 2022 tersebut, bersifat segera, dan juga di Tembuskan kepada Menteri dalam Negri ( Mendagri).

Dalam isi surat tersebut di katakan, merupakan tindak lanjut Atas Laporan Badan Komite Pemberantasan Korupsi ( BKPK) perwakilan Kabupaten Bekasi, dengan Nomor 062/ BKPK/ X/ 2022 yang di tandatangani Ketua BKPK Kabupaten Bekasi HIDAYAT, perihal Dugaan Pelanggaran Etik Dan atau Pelanggaran Disiplin Aparatur Sipil Negara ( ASN) yang kini menjabat Sebagai Penjabat ( Pj) Bupati Bekasi DR.

Kementrian Dalam Negri melalui Dirjen OTDA meminta Gubernur Provinsi Jawa Barat sebagai Wakil Pemerintah Pusat untuk melakukan Monitoring dan pembinaan dan Klarifikasi sesuai dengan aduan yang disampaikan serta melaporkan hasilnya secara komprehensif kepada Mentri Dalam Negri sesuai dengan ketentuan perundang-undangan.

III Baca Juga :

Ini Bukti Surat Penahanan Alvin Lim Adalah Pesanan Oknum Kejaksaan Agung

Wakil Bupati Hadiri Pertemuan Aksi 7 Publikasi Data Stunting Tingkat Kabupaten Tanjab Barat Tahun 2022

Adapun Dugaan Pelanggaran Etik Dan atau Pelanggaran disiplin ASN yang Di Duga di Lakukan Oleh DR adalah, Sewaktu dirinya Hendak Menjadi Penjabat ( Pj) Bupati Bekasi pada tahun 2022 ini, agar dirinya menjadi Penjabat ( Pj ) Bupati Bekasi, ia Membuat Surat Kesepakatan Atau Perjanjian Bermatere dengan Pihak lain. kesepakatan yang di buat DR Berkaitan dengan Jabatan dan Wewenangnya sebagai Aparatur Sipil Negara ( ASN). oleh sebab itu, DR patut diduga Telah Menyalah gunakan Jabatan dan Wewenangnya, yang Berpotensi Menguntungkan diri sendiri dan juga pihak lain. Terlebih lagi, Kesepakatan dengan pihak lain itu, Berkaitan dengan Jabatanya sebagai Penjabat ( Pj ) Bupati Bekasi.

Berdasarkan Pasal 91 ayat 2 hurup b Undang Undang no 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah ditegaskan bahwa dalam melaksanakan pembinaan dan pengawasan Gubernur sebagai Wakil Pemerintah Pusat mempunyai tugas sebagai monitoring, Evaluasi dan Supervisi terhadap pelanggaran Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota yang ada di daerahnya.

Sejumlah Organisasi Masyarakat ( Ormas ) yang sehari harinya melakukan tugas Kontrol kritik dan Koreksi di Wilayah Kabupaten Bekasi yang diantaranya, Ketua Cakra Sakti Nusantara MUSTAKIM JOKO, Ketua Forsi Are KARTA WIJAYA, Ketua Al Jabbar IDHAY SMT, Ketua Gempa Pule, dan sejumlah Ketua Ormas lainya, Meminta dengan tegas kepada Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Untuk Memperhatikan dan sekaligus Melaksanakan Surat dari Kementrian Dalam Negri ( Kemendagri ) tersebut.

Namun Apabila tidak segera Menindaklanjuti Surat Perintah dari Kementrian dalam Negri ( Kemendagri) itu, Jangan jangan Gebernur Jawa barat sengaja Melindungi ASN di duga Melakukan Pelanggaran Etik Dan Atau Pelanggaran Disiplin Pegawai Tersebut.

Dan Apabila Surat dari Kementrian dalam Negri ( Kemendagri ) tersebut di abaikan, maka Para Ketua Ormas itu akan Mengerahkan semua anggotanya untuk Melakukan Unjuk rasa ( Unras ) atau Demo ke kantor Gubernur Jawa barat. Demikian di Ungkapkan Wakil Ketua Cakra Sakti Nusantara Mandor DOBOG yang Mengaku sebagai Juru bicara Para Ketua Ormas Tersebut.

google-site-verification: googlec75ebfe9ccca2f62.html